Sabtu, 01 Agustus 2009

Soal Larutan Elektrolit dan Non elektrolit

Soal nomor (1) dan (2) mengacu pada data berikut :
Larutan Lampu Keterangan lain
A Tidak menyala --
B Tidak menyala Terjadi gelembung gas sedikit
C Menyala terang Terjadi gelembung gas banyak
D Menyala terang sekali Terjadi gelembung gas banyak
E Menyala redup Terjadi gelembung gas sedikit

1. Larutan yang tergolong elektrolit kuat adalah ....
a. A dan B
d. B dan E
b. C dan D
e. D dan E
c. C, D, dan E

2. Pernyataan berikut yang sesuai dengan data di atas adalah ....
a. larutan A mungkin asam cuka
b. larutan B tidak mengandung ion
c. larutan C daya hantar listriknya terkuat
d. larutan D dapat berupa larutan senyawa ion
e. larutan E mengandung molekul dan ion yang jumlahnya sebanding

3. Zat elektrolit berikut berturut-turut yang memiliki ikatan kovalen dan ikatan ion adalah ....
a. garam dapur dan air
b. air dan alkohol
c. garam dapur dan alkohol
d. cuka dan gamping
e. cuka dan alkohol

Konsentrasi Asam Basa
4. Pernyataan berikut yang sesuai untuk suatu larutan bersifat asam adalah ....
a. membirukan lakmus merah
b. memerahkan phenol phtalein
c. tergolong elektrolit
d. rasanya pahit
e. mudah larut dalam air

5. Besarnya konsentrasi ion H+ dalam larutan asam sulfat 0,2M adalah ....
a. 0,05M b. 0,1M c. 0,2M d. 0,4M e. 0,6M

6. Besarnya [OH–] dari larutan NH3 0,1 M jika harga Kb NH3 = 1 × 10–5 adalah ....
a. 10–6M d. 10–3M
b. 10–5M e. 10–2M
c. 10–4M

7. Berikut ini harga tetapan asam (Ka) dari beberapa asam :
Urutan kekuatan asam di atas adalah Urutan kekuatan asam di atas adalah ....
a. HA > HD > HE d. HB > HA > HE
b. HA > HC > HB e. HC > HE > HD
c. HD > HA> HC

8. Volum air yang diperlukan untuk mengencerkan 10mL larutan HCl 6M menjadi 1,5M adalah ....
a. 20mL d. 50mL
b. 30mL e. 60mL
c. 40mL

9. Larutan HCl 2M dan HCl 3M dicampur. Jika volum masing-masing larutan sama, [H+] dalam larutan adalah ....
a. 2M d. 2,75M
b. 2,25M e. 3M
c. 2,5M

10. Ka suatu asam lemah berbasa satu 10-4. Larutan 0,01M asam ini pH-nya ….
a. 2 d. 5
b. 3 e. 6
c. 4

11. Larutan H2SO4 0,4% (Mr = 98) dengan massa jenis 1,225 gram cm-3 mempunyai pH ….
a. 1,0 b. 1,3 c. 2,0 d. 2,6 e. 4,7

12. Larutan CH3COOH 0,2M (Ka = 2. 10-5) memiliki harga pH lebih besar dari ….
a. NaOH(aq) 0,1M d. HCl(aq) 10-3M
b. NH3(aq) 0,1M (Kb=10-5) e. H2SO4(aq) 10-3M
c. HCOOH(aq) 0,1M (Ka=10-4)

13. Suatu basa lemah LOH, pH nya = 10 + log 5. Kb LOH = 2,5 x 10-5. Konsentrasi basa tersebut adalah ....
a. 0,01 M d. 0,04 M
b. 0,02 M e. 0,05 M
c. 0,03 M

Indikator Asam Basa
14. Data trayek pH dan perubahan warna beberapa indikator.
Indikator Trayek pH Warna
MJ 3,2 - 4,4 merah - kuning
MM 4,4 - 6,3 merah - kuning
BTB 6,0 - 7,6 kuning - biru
PP 8,3 - 10,0 tak berwarna - merah

Warna yang terjadi jika indikator diteteskan pada larutan HCl adalah ....
a. MJ, kuning – PP, tidak berwarna
b. MM, merah – PP, merah
c. BTB, biru – MJ, kuning
d. PP, merah – BTB, kuning
e. MJ, merah – PP, tak berwarna

15. Suatu larutan X diuji dengan kertas lakmus merah dan biru. Lakmus merah tetap sedang lakmus biru menjadi merah. Jika digunakan indikator MM, warna larutan menjadi merah. Sifat larutan yang benar adalah ....
a. asam, pH < ph =" 4,4"> 6,3
e. netral, pH = 7
c. basa, pH > 6,3

Titrasi Asam Basa
16. 20 mL asam sulfat dititrasi dengan larutan NaOH 0,1 M, ternyata diperlukan 30 mL larutan NaOH. Kemolaran larutan asam sulfat tersebut adalah ….
a. 0,075 M d. 0,20 M
b. 0,10 M e. 0,30 M
c. 0,15 M

17. Larutan H2SO4 mempunyai pH = 2 – log 5. Massa NaOH (Ar Na = 23; O = 16; H = 1) yang harus ditambahkan ke dalam 1 liter larutan untuk mendapatkan pH larutan 13 + log 2 adalah ....
a. 4 gram d. 10 gram
b. 6 gram e. 12 gram
c. 8 gram

Penyangga
18. Berdasarkan pasangan larutan berikut ini :
1. 50 mL CH3COOH 0,2 M dan 50 mL NaOH 0,1 M
2. 50 mL CH3COOH 0,2 M dan 100 mL NaOH 0,1 M
3. 50 mL H2CO3 0,2 M dan 100 mL NH3 (aq) 0,1 M
4. 50 mL HCl 0,1 M dan 50 mL NH3(aq) 0,2 M
5. 50 mL HCl 0,1 M dan 50 mL NaOH 0,2 M
Pasangan-pasangan yang pH-nya tidak akan berubah apabila ditambah sedikit larutan basa kuat atau asam kuat adalah ....
a. 1 dan 2
d. 1 dan 3
b. 1 dan 4
e. 2 dan 3
c. 1 dan 5

19. Untuk membuat larutan penyangga dengan pH = 5, maka ke dalam 40 mL larutan 0,1 M asam asetat Ka 10-5, harus ditambahkan NaOH 0,2 M sebanyak ….
a. 10 mL
d. 40 mL
b. 20 mL
e. 50 mL
c. 30 mL

20. Suatu larutan penyangga terdiri dari campuran larutan CH3COOH 0,01 M (Ka = 10-5) dan CH3COONa 0,1 M mempunyai pH sebesar 6. Perbandingan volume CH3COOH : CH3COONa adalah ….
a. 1 : 1
d. 1 : 100
b. 1 : 10
e. 100 : 1
c. 10 : 1

Hidrolisis
21. Diantara garam berikut yang larutannya bersifat asam adalah ….
a. KBr
d. CH3COOK
b. NH4Cl
e. NaCl
c. (NH4)2CO3

22. Jika zat-zat di bawah ini dilarutkan dalam air, larutan yang memerahkan lakmus biru adalah ….
a. NaHSO4
d. NH4Cl
b. NaCl
e. CH3COONa
c. BaCl2

23. Jika larutan di bawah konsentrasinya 1 M, maka pH yang paling tinggi adalah ….
a. NaHSO4
b. NH4Cl
c. HCl
d. (NH4)2SO4
e. CH3COONa

24. Hidrolisis tidak terjadi pada garam yang terbentuk dari ….
a. asam lemah + basa lemah
b. asam kuat + basa kuat
c. asam kuat + basa lemah
d. asam sangat lemah + basa sangat lemah
e. asam lemah + basa kuat

25. Jika 5,35 gram NH4Cl (Mr = 53,5) dilarutkan dalam air hingga volum menjadi 250 mL larutan, akan diperoleh larutan dengan pH..... ( Kb NH3 = 1 x 10-5)
a. 5 – log 2
d. 9 – log 4
b. 5
e. 5 + log 4
c. 9 + log 4

Teori Asam Basa
28. Diketahui reaksi :
1. H2O + NH3 ↔ NH4+ + OH-
2. H2O + HF ↔ H3O+ + F-
3. H2O + NH3 ↔ NH2- + H3O+
4. H2O + HCN ↔ CN- + H3O+
5. H2O + HSO4- ↔ SO42- + H3+
Menurut Bronsted–Lowry, H2O yang berfungsi sebagai asam dan basa terdapat pada reaksi ....
a. 1 dan 2
d. 2 dan 5
b. 2 dan 3
e. 4 dan 5
c. 2 dan 4

Ksp
29. Bila [Ca2+] dalam larutan jenuh CaF2 = 2.10-4 mol/L, maka hasil kali kelarutan CaF2 adalah ….
a. 8.10-8
d. 2.10-12
b. 3,2.10-11
e. 4.10-12
c. 1,6.10-11

30. Ksp Ag2CO3 = 8 x 10-12 Ksp AgCl = 2 x 10-10
Ksp Ag3PO4 = 1 x 10-16 Ksp AgI = 8,5 x 10-17 Ksp AgCN =1,2 x 10-16
Berdasarkan data tersebut, garam yang paling besar kelarutannya dalam air adalah ….
a. AgCl
b. A3PO4
c. AgI
d. Ag2CO3
e. AgCN

31. Kelarutan Mg(OH)2 dalam air pada 25 °C adalah 1,16 mg per 100 cm³ (Mr = 58). Harga Ksp dari Mg(OH)2 adalah ....
a. 16 . 10-2
d. 8 . 10-11
b. 3,2 . 10-11
e. 8. 10-10
c. 3,2 . 10-13

32. Dalam larutan jenuh Mg3(PO4)2, besarnya konsentrasi Mg2+ adalah ….
a. [Mg2+]= (Ksp)1/5
d. [Mg2+] = 2/3 [PO43-]
b. [Mg2+]< [PO43-]
e. [Mg2+] = 3/2 [PO43]
c. [Mg2+] = 3/2 (Ksp)1/5

33. Larutan yang besar pengaruhnya terhadap kesetimbangan kelarutan PbBr2 adalah ….
a. 1.0 M Pb(NO3)2
d. 1.0 M PbCl2
b. 1.0 MNaBr
e. 1.0 M CaBr2
c. 1.0 M AlBr3

34. Jika diketahui Ksp AgCl = 1 x 10-10, Kelarutan AgCl dalam 1 liter larutan KCl 0,01 M adalah..
a. 10 -5 mol / liter
d. 10 -6 mol / liter
b. 10 -7 mol / liter
e. d. 10 -8 mol / liter
c. 10 -4 mol / liter

35. Harga pH larutan jenuh Pb(OH)2 sekitar …. (Ksp Pb(OH)2 = 2,57 x 10-11)
a. 3
b. 5
c. 10
d. 11
e. 13

36. Kelarutan Zn(OH)2 pada pH 8 (Ksp = 2.1 x 10-16 adalah ….
a.2.1x10-10
b.2.1x10-8
c.2.1x10-7
d. 2.1x10-6
e. 2.1x10-4

37. Bila larutan Pb(NO3)2 dan larutan NaCl dicampur, harga Qc = 9.8 x 10-6. Pernyataan berikut yang benar adalah ….
a. suatu endapan terbentuk karena Ksp > 9.8 x 10-6
b. suatu endapan terbentuk karena Ksp <> 9.8 x 10-6
d. endapan tidak terbentuk karena Ksp < 9.8 x 10-6
e. terbentuknya endapan tidak dapat diprediksi

38. Larutan 0.060 M AgNO3 dan larutan 0.00090 M NaBrO3 dicampur dengan volum sama. Harga Qc AgBrO3 adalah ….
a. kurang dari Ksp dan terbentuk endapan
b. lebih besar dari Ksp dan terbentuk endapan
c. lsama dengan Ksp dan terbentuk endapan
d. kurang dari Ksp dan tidak ada endapan
e. lebih besar dari Ksp dan tidak ada endapan

Koloid
39. Peristiwa yang tergolong koagulasi adalah ….
(1) penambahan elektrolit pada koloid bermuatan
(2) karet dalam lateks ditambah asam formiat
(3) asap pabrik dilewatkan pengendap kotrel
(4) pembentukan delta pada muara sungai
(5) penambahan kaporit pada air lumpur
a. (1) dan (2)
d. (1) dan (3)
b. (1), (2) dan (3)
e. (1), (2), (3) dan (4)
c. (5) saja

40. Larutan yang paling baik untuk mengkoagulasikan koloid tersebut adalah ….
a. kalium fosfat
d. magnesium sulfat
b. barium nitrat
e. besi(III) klorida
c. besi(II) sulfat

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar